25 C
Sidoarjo
Friday, July 19, 2024
spot_img

Kodim Bojonegoro Gelar Komsos dengan Masyarakat

Bojonegoro,Bhirawa
Meningkatkan hubungan TNI Angkatan Darat dengan segenap komponen guna berpartisipasi pada bidang pertahanan, Kodim 0813 Bojonegoro menggelar kegiatan Komunikasi Sosial (Komsos) bersama Komponen Masyarakat di Gedung Ahmad Yani Makodim setempat, kemarin (25/6).

Hadir dalam kegiatan yang mengusung tema ‘Bersama Merawat Kebhinekaan, Mencegah Intoleran’ ini diantaranya tokoh agama, tokoh pemuda, tokoh masyarakat se- Kabupaten Bojonegoro serta Perkumpulan Peduli Sosial Bojonegoro (PPSB).

Dandim 0813 Bojonegoro Letkol Czi Arief Rochman Hakim, dalam Amanatnya yang dibacakan Pasiter Lettu Kav Sujirman, menyampaikan bahwa Indonesia adalah negara yang majemuk, yang didalamnya terdiri dari berbagai macam suku, bahasa, etnis, agama, budaya dan yang lainnya.

Di satu sisi, hal tersebut adalah modal yang sangat kuat untuk menjadi bangsa yang lebih kokoh dan mandiri, akan tetapi pada sisi lain ini bisa menjadi ancaman bagi keutuhan bangsa bila tidak terakomodir dengan baik, sebagai contoh terjadinya konflik yang ditimbulkan oleh sara (suku, agama ras dan antar golongan).

“Selain itu, sifat yang dicerminkan oleh bangsa ini yaitu sangat terbuka kepada gagasan yang datang dari luar. Hal ini membuktikan bahwa bangsa ini bisa menyambut dengan baik pengaruh berbagai peradaban asing termasuk didalamnya agama dan kebudayaan asing,” ujarnya.

Lebih lanjut Dandim 0813 Bojonegoro menyampaikan, bahwa kebebasan beragama di Indonesia sendiri dijamin oleh negara, hal ini seperti yang tertuang dalam Pasal 28 Ayat 1 UUD 1945 yang menegaskan, setiap orang bebas memeluk agama dan beribadat menurut agamanya.

Berita Terkait :  Rembuk Lingkungan, Warga Stren Kali Karangpilang Surabaya Siap Berbenah

Akan tetapi, keberadaan jaminan negara atas kebebasan beragama tersebut tidak serta merta menjadikan kebebasan beragama di Indonesia bebas dari masalah. Menurutnya, sudah menjadi rahasia umum, bahwa intoleransi masih tumbuh dan berkembang dengan subur dalam kehidupan beragama di Indonesia.

Upaya penghapusan aksi intoleransi ini tidak mungkin hanya dilakukan dengan penegakan hukum, terlebih penegakan hukum hanya dilakukan bila sudah terjadi aksi-aksi yang menjurus pada kekerasan atau memberi dampak gangguan Kamtibmas yang nyata.

“Belajar dari banyak kasus yang sudah terjadi, penegakan hukum sangat sulit dilakukan bila sudah melibatkan massa dan berkaitan dengan agama, karena dapat memicu permasalahan yang lebih meluas,” katanya.

Oleh karena itu, Dandim 0813 Bojonegoro menambahkan bahwa satu-satunya jalan adalah dengan memberikan edukasi mengenai pentingnya toleransi. Perlu adanya peran penting para komponen bangsa untuk bersatu padu dalam menjaga Kebhinekaan, dan mencegah intoleransi yang berkembang di Indonesia saat ini.

“Sehingga tujuan diselenggarakannya kegiatan komunikasi sosial dengan komponen masyarakat ini adalah untuk mewujudkan hubungan yang harmonis antara prajurit Kodim 0813 Bojonegoro dengan masyarakat, agar terwujudnya kondusifitas diwilayah Kabupaten Bojonegoro,” ungkapnya.

Selaras dengan tema yang diangkat, kegiatan ini dilaksanakan juga untuk memberikan pemahaman, menggugah dan mengajak komponen masyarakat untuk berpartisipasi dalam pertahanan negara agar terwujudnya nkri yang berdaulat dan sejahtera.

“Semoga melalui program Komunikasi Sosial dengan Komponen Masyarakat tersebut dapat berjalan secara optimal sesuai dengan program dari Komando Atas, sehingga tercipta jalinan silaturahmi yang baik antara TNI dan Komponen Masyarakat diwilayah Kabupaten Bojonegoro,” pungkas. [bas.wwn]

Berita Terkait :  Itjen Kemnaker Diharap Tingkatkan Inovasi Pengawasan

Berita Terkait

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Follow Harian Bhirawa

0FansLike
0FollowersFollow
0FollowersFollow
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Berita Terbaru